Skip to content →

Dosen Pembimbing Skripsi dan cerita-cerita garingnya

Usai sidang skripsiku 12 Juli 2019 di ruang 518 lantai 5 gedung FTP UGM 🙂
(Dari kanan: Dr Pujo Saroyo, M.Eng.Sc – Dr. R Wahyu Supartono – Dr. Jumeri, M.Sc)

Saya sangat beruntung bertemu dengan beliau bahkan sampai jadi dosen pembimbing skripsi saya. Namanya menjadi momok yang menakutkan sebagai dosen pembimbing, entah dosen pembimbing kerja praktik atau skripsi di jurusanku khususnya. Sedikit spill out, beliau adalah dosen yang mengajar Pengantar Teknologi Pertanian, Teknologi Bahan Agroindustri, di semester-semester awal hingga di pertengahan bertemu lagi di mata kuliah Pengendalian Mutu, mata kuliah pilihan Rekayasa mutu, Metodologi Penelitian, LCA, dan pengemasan di akhir tahun kuliah. Menyelesaikan S1 di UGM, S2 dan S3 di Hohenheim Jerman membuat beliau sangat concern dengan research dengan sikapnya yang tegas dan sangat disiplin. Makanya gak heran banyak yang takut berhadapan dengan beliau, tak terkecuali dengan saya.

“Sabar ya Nik” adalah kata-kata yang paling sering teman-teman kuliah saya berikan saat tau saya dapat dosen skripsi beliau, seakan-akan menunjukkan ke-iba-annya. Tapi genap 2 semester saya berhadapan dengan beliau selama menjalani penelitian skripsi membuat saya merubah persepsi yang sebelumnya saya punya. Dibalik sikapnya yang tegas, lugas, disiplin, beliau juga humoris tentu dengan lawakan kebapak-bapakannya wkwkwk. Beliau juga suka cerita, nah di balik ceritanya pasti akan diselipkan humor-humor andalannya. Hahahaha. Cerita tentang beliau begini bikin saya kangen. Beliau termasuk salah satu orang berpengaruh dalam hidup saya dan menjadi dosen favorit selama saya kuliah.

Cerita ini saya persembahkan untuk Pak Wahyu Supartono, dosen saya yang paling rendah hati, humoris dan sangat cerdas, yang berhasil mengantarkan kelulusan saya dengan sangat baik 🙂

Saya tidak pernah menyangka dosen cool seperti beliau bisa bersikap lucu atau melawak ketika mengobrol. Suatu hari, di tengah kegiatan nge-lab saya yang tak kunjung menunjukkan titik terangnya, beliau tiba-tiba mengajak ngobrol. Awalnya menanyakan kabar penelitian saya sampai mana, kendala, dll nya bersama teman satu lab saya dan Mbak Teknisi Lab yang saat itu juga sedang berjaga. Pak Wahyu memulai ceritanya,

“Mbak, saya dulu juga penelitian sering gagal. Apalagi pas sekolah di Jerman. Wah sudah tidak terhitung berapa kali gagal.” Kata beliau memulai ceritanya. Sepertinya ceritanya akan sedikit menasihati saya bahwa tidak ada penelitian yang mudah dan gagal adalah suatu hal yang wajar.

“Saya juga sama si kaya kamu mbak, ya stress ya depresi pokoknya ancur-ancuran deh apalagi hidup di tanah orang. Saya sering sambat dulu, tapi tau gak yang saya syukuri ketika kuliah di Jerman?”

“Bertemu banyak profesor, para ahli ya Pak, peralatan juga mudah diakses” Kata saya menebak

“Bukaan, ahli di UGM juga banyak. Fasilitas memadai iya sih di sana, tapi bukan itu yang saya syukuri.”

“Loh? Apa Pak?” Kata saya dan teman saya penasaran, termasuk mbak teknisi.

“Saya bisa sambat pakai bahasa jawa sekasar apapun, tanpa orang lain tahu. Wong gak ada yang tau artinya. Kamu tau apa aja kata-kata umpatan bahasa jawa? Nah itu saya pakai semua. Biasanya kalau saya habis dimarahin profesor saya juga saya misuh misuh ya santai aja gak ada yang tau artinya”

KRIK KRIK. Detik jam dinding terdengar jelas sekali rasanya. Beberapa detik terlewat baru kami bertiga yang mendengarkan tertawa. Lawakannya khas sekali dengan lawakan bapak-bapak di grup-grup whatsapp keluarga hikssss. Ternyata masih ada lanjutannya.

“Pas saya penelitian disertasi, penelitian saya juga gagal tuh. Stress berat karena saya terpaksa mengulur waktu kelulusan kan. Waktu itu saya hampir bunuh diri.”

Semua orang yang mendengarkan melupakan sejenak guyon barusan, beralih menyimak kembali cerita beliau.

“Waktu itu saya di lab sendirian, bener-bener stress dan berfikir yasudah bunuh diri aja toh kalaupun mati dianggap lagi mencari ilmu yakan. Ah terjun aja deh dari jendela. Saya buka jendelanya, dan saya loncat dari situ.”

HAA? Kami bertiga kaget. Apa yang terjadi setelahnya? Gak mungkin juga beliau meninggal, buktinya sekrang lagi ngobrol dengan saya.

“Tapi untungnya saya gak mati kan, iya si soalnya saya baru inget lab saya itu di bawah tanah, pas saya buka jendela ya gada apa-apa wong saya udah di bawah tempatnya”

GLEK. Kami bertiga memutuskan tertawa. HAHAHAHAHA. Menertawakan kekonyolan obrolan ini dan betapa gemashnya saya kepada beliau dengan tampang sangar kumis tebal kepala botaknya tapi masih bisa mengobrol hangat sambil melawak. Awawaw semakin loveeee J Meski garing, saya tau beliau pasti ingin menghibur saya dengan cerita penelitian beliau yang sedang sedih-sedihnya karena berulang kali percobaan saya gagal. Heuheuheuheu~

Beliau Pak Wahyu sedang memberikan pengarahan ke para co-Assistant praktikum Pengemasan 2019 :)))

Tinggalkan cerita penelitian beliau. Suatu siang, beliau sepertinya lapar terus mengajak saya makan siang bareng. Pesan online pakai gojek/grab dan saya diminta memesankan.

“Mbak, doyan ayam penyet mas kobis gak?” Tanya beliau di sela-sela saya sedang menguji sampel.

“Hehehe, tau Pak, sering makan itu juga saya” jawab saya.

“Saya kemarin dibawain itu mbak sama anak saya malem-malem. Loh kok enak ya. Apalag kobis gorengnya itu lho.”

Saya menyaut dengan –hehehe- andalan saya wkwkwk

“Pesenkan boleh mbak, pakai gojek atau grab gapapa. Buat Saya, Pak Iwan, Mbak Retno, kamu dan arum ya” Beliau menghitung jumlah yang mau dibeli.

“Nggih Pak,” dan saya buru-buru menyelsaikan pekerjaan.

“Loh Pak, mau pesan apa pak? Buat makan siang?” Tanya Pak Iwan, rekan beliau satu lab yang kebetulan juga sedang di ruangannya dan mungkin sayup-sayup terdengar percakapan kami. Saya mau menjawab, tapi belum sempat Pak Wahyu sudah menyela,

“Ini Pak Iwan, Mbak Anik pengen makan siang pake ayam penyet mas kobis. Gatau itu saya juga belum pernah. Katanya si enak banget.”

HMMMM OKE PAK, KENAPA SAYA YANG PENGEN YA MONMAAP NI? BUKANNYA BAPAK??

Gak ngerti lagi deh -______-

Hahahahaha, Yaampun Pak Wahyuuuu Miss youuuuu :*

Hasil penelitianku dengan bimbingan Pak Wahyu dipamerkan di acara pameran karya fakultas, rasanya bangga seakli. Karyaku bisa ditunjukkan ke orang banyak 🙂

Segelintir cerita receh di atas saya tulis untuk mengenang jasa-jasa beliau di hidup saya. Semoga segera ada kesempatan bertemu lagi dan bekerja sama lagi di suatu projek penelitian bersama beliau J Selain humoris, beliau orang yang hangat dan seperti Bapak sendiri yang selalu mengkhawatirkan saya yang sering makan telat gara-gara nge-lab L

Beliau gak jarang membelikan saya makanan, traktir makan di tempat mahal. Tanpa lupa meninggalkan komentar “Sekali-kali kan mbak, jarang-jarang kan makan enak kaya gini” HAHAHA Sambil menyombongkan diri tentunya.. Ahh, lucu sekali bapak itu.

Suatu pagi pukul 7 an saya sudah sampai di lab untuk pengujian sampel seprti biasanya dengan meninggalkan sarapan karena tidak sempat dan kantin kampus juga belum buka. Biasa, saya skip sarapan sampai jam 9 an dan kalau nge-lab sudah selow baru saya sarapan. Setibanya di Lab saya mendapati beberapa makanan ringan, jajanan pasar dan 2 nasi bungkus. Saya pikir ada yang meninggalkannya kemarin “Wah siapa nih ngawur banget ninggal-ninggalin makanan di lab” kata saya.

Tiba-tiba Pak Wahyu menghampiri saya. Loh beliau sudah di lab duluan, saya tidak menyadarinya.

“Mbak, itu di makan ya sarapannya. Pasti belum sarapan. Sekalian untuk Mbak Arum”

Semoga Pak Wahyu diberkahi kesehatan terus biar bisa terus menginspirasi para mahasiswanya 🙂

Salah satu hasil bimbingan beliau, saya diajak mengikuti international conference mempresentasikan hasil penelitian saya di ITB yang dihadiri banyak peneliti dari berbagai negara.

Beruntunglah siapapun yang menjadi mahasiswa bimbngan beliau berikutnya ~

Facebook Comments

Published in Anyik's Notes

Leave a Reply

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *